Sabtu, 21 Juli 2012

Tempat Tempat Bersejarah Islam Di Indonesia Yang Menarik

Agama Islam hanyalah satu diantara beberapa agama yang tumbuh dan berkembang di Indonesia. Sejak lama Islam memberi pengaruh dalam berbagai segi kehidupan masyarakat Indonesia.
Masuknya agama dan kebudayaan Islam di Indonesia membawa pengaruh, baik terhadap bentuk nilai, norma, adat istiadat maupun dalam bentuk hasil-hasil kebudayaan. Peninggalan-peninggalan sejarah bercorak Islam di Indonesi dapat kita lihat dalam berbagai bentuk. Bentuk peninggalan sejarah Islam antara lain tampak dalam seni bangunan, seni aksara dan seni rupa, seni sastra, serta tradisi dan upacara. Semuanya bisa kita saksikan di tempat-tempat wisata daerah setempat.
Secara umum, tempat wisata di Indonesia yang mendapat pengaruh agama Islam dibagi menjadi tiga, yaitu, masjid, keraton, serta nisan dan makam. Tiga jenis daya tarik wisata tersebut berhasil menyedot minat wisatawan, baik wisata religi agama Islam maupun wisata pendidikan. Oke, langsungs saja. Berikut ini daftar tempat wisata agama Islam di Indonesia.

  Tempat wisata di semarang dan sekitarnya - Masjid demak


Daftar Tempat Wisata Masjid Bersejarah di Indonesia

Masjid merupakan tempat ibadah bagi umat Islam. Masjid-masjid kuno yang berasal dari masa perkembangan Islam di Indonesia menarik kunjungan wisatawan dari dalam dan luar negeri. Masjid tersebut antara lain:
  1. Masjid Demak di Demak, Jawa Tengah,
  2. Masjid Menara Kudus di Kudus, Jawa Tengah,
  3. Masjid Agung Banten, Banten,
  4. Masjid Agung Kasepuhan Cirebon, Jawa Barat,
  5. Masjid Agung Jogja, DI Yogyakarta,
  6. Masjid Agung Surakarta, Jawa Tengah,
  7. Masjid Sendang Dhuwur di Tuban, Jawa Timur,
  8. Masjid Sunan Ampel, Surabaya, Jawa Timur,
  9. Masjid Baiturrahman Aceh, NAD,
  10. Masjid Muara Angke di Jakarta,
  11. Masjid Katanga, Makassar, Sulawesi Selatan, dan lain-lain
Mengapa masjid Indonesia dikunjungi oleh turis asing? Karena masjid Indonesia itu unik. Keunikan tersebut memberi ciri khas bagi setiap obyek wisata yang berupa masjid. Ciri khas bangunan kuno tempat wisata masjid di Indonesia adalah sebagai berikut:
  1. Atap masjid berbentuk tumpang, yaitu atap yang bersusun, semakin ke atas semakin kecil, dan yang paling atas berbentuk limas. Jumlah tumpang umumnya ganjil, yaitu 3,5, dan seterusnya.
  2. Di kiri dan kanan bangunan masjid terdapat menara sebagai tempat menyerukan azan.
  3. Masjid agung terletak di dekat istana atau pusat pemerintahan.
  4. Pintu gerbang masjid dilengkapi dengan gapura seperti pada keraton atau candi.
  5. Masjid di Indonesia dilengkapi dengan bedug dan kentongan.
  6. Di sekitar masjid biasanya terdapat tanah lapang yang disebut alun-alun dan biasanya masjid didirikan di tepi barat alun-alun.
Alun-alun merupakan salah satu tempat wisata murah di Indonesia dan dimiliki oleh setiap kota atau kabupaten. Pada jaman dulu, alun-alun berfungsi sebagai tempat kegiatan pertemuan sultan dengan rakyat dalam upacara-upacara tertentu, tempat latihan perang bagi para prajurit kerajaan, dan tempat perayaan pesta tertentu. Alun-alun saat ini berfungsi rekreatif, yaitu sebagai tempat hiburan bagi rakyat dari berbagai kalangan.
Taman Sari - Salah satu sudut Keraton Jogja
Taman Sari - Salah satu sudut Keraton Jogja

Daftar Tempat Wisata Keraton Islam di Indonesia

Keraton merupakan tempat tinggal raja atau sultan beserta keluarganya. Peninggalan tempat wisata yang berupa keraton tersebar hampir di seluruh Indonesia. Beberapa obyek wisata keraton yang terkenal diantaranya adalah sebagai berikut:
  1. Keraton Kesultanan Aceh,
  2. Keraton Kesultanan Delhi,
  3. Istana Maimun di Medan,
  4. Keraton Kasepuhan Cirebon,
  5. Keraton Kanoman Cirebon,
  6. Keraton Kasultanan Yogyakarta,
  7. Keraton Pakualaman Yogyakarta,
  8. Keraton Kasunanan Surakarta,
  9. Keraton Mangkunegaran Surakarta,
  10. Keraton Raja Gowa, Makassar,
  11. Istana Kerajaan Ternate, Maluku Utara, dan lain-lain.
Sekedar info saja, fungsi keraton di Indonesia saat ini lebih banyak dijadikan tujuan liburan bagi siswa-siswi sekolah. Padahal pada jaman dulu fungsi keraton menjadi pusat kehidupan masyarakat setempat. Fungsi keraton pada masa kerajaan Nusantara antara lain sebagai berikut:
  1. Sebagai tempat kediaman raja beserta keluarganya.
  2. Sebagai pusat pemerintahan.
  3. Sebagai pusat kegiatan ekonomi karena terdapat pasar kota raja.
  4. Sebagai tempat pertemuan raja-raja dengan pejabat kerajaan.
  5. Sebagai tempat pelestarian kebudayaan dan kesenian.
Seni arsitektur yang unik tampak dalam bangunan obyek wisata keraton di Indonesia. Seni bangunan tersebut pada umumnya memadukan seni asli Indonesia dan pengaruh kolonialisme bangsa Belanda. Ciri-ciri bangunan keraton di Indonesia adalah:
  1. Pada umumnya keraton di Indonesia menghadap utara.
  2. Bangunan utama keraton di kelilingi padar tembok yang tinggi atau berupa sungai kecil buatan.
  3. Di depan keraton terdapat alun-alun dan di sebelah alun-alun terdapat masjid agung. Sedangkan di sebelah timur alun-alun terdapat penjara.
  4. Pintu gerbang keraton dibuat gapura megah dengan pintu yang kokoh.
Gapura Makam Sunan Bayat atau Sunan Pandanaran
Gapura Makam Sunan Bayat atau Sunan Pandanaran

Daftar Tempat Wisata Nisan dan Makam Bersejarah di Indonesia

Liburan tidak harus ke tempat keramaian. Ada juga wisatawan yang lebih suka mengunjungi makam dan nisan tokoh bersejarah. Nisan adalah bangunan kayu atau batu yang ditanam di atas kubur dan merupakan tanda sebuah makam. Nisan biasanya dilengkapi dengan jirat (kijing) dan cungkup. Berikut ini daftar tempat wisata di Indonesia yang memiliki nilai sejarah berupa nisan antara lain:
  1. Nisan Fatimah Binti Maemun di Leran, Gresik,
  2. Nisan Sultan Malik Al Saleh di Samudra Pasai,
  3. Nisan Maulana Malik Ibrahim di Gresik,
  4. Nisan di Moloyo dan Trowulan, Mojokerto,
  5. Nisan di Munje Tujoh di Banda Aceh, dan lain-lain.
Selain nisan, tempat wisata sejarah juga berupa makam. Makam adalah tempat dikuburkannya orang yang telah meninggal dunia. Makam kuno pada masa perkembangan Islam biasanya terletak di atas bukit dan dilengkapi dengan cungkup. Berikut ini beberapa tempat wisata yang memiliki daya tarik berupa makam kuno:
  1. Makam dan gapura Sendhang Dhuwur di Tuban,
  2. Makam Sunan Bayat di Klaten,
  3. Makam Putri Suwari di Gresik,
  4. Makam Malik Al Saleh di Samudra Pasai,
  5. Makam Syekh Maulana Malik Ibrahim di Gresik,
  6. Makam Sunan Giri di Gresik,
  7. Makam Sunan Ampel di Surabaya,
  8. Makam Sunan Kudus di Kudus,
  9. Makam Sunan Muria di Jepara,
  10. Makam Sunan Kalijaga di Demak,
  11. Makam Sunan Bonang di Tuban,
  12. Makam Sunan Drajat di Lamongan,
  13. Makam Sunan Gunung Jati di Cirebon, dan lain-lain.
Itulah informasi yang bisa saya bagi kali ini dalam hal daftar tempat wisata sejarah agama Islam di Indonesia. Mengingat Indonesia adalah negara yang luas, sangat mungkin saya terlewat menuliskan tempat-tempat wisata sejarah Islam yang ada di lokasi Anda. Silakan menambahkan rekomendasi di kolom komentar mengenai obyek wisata Islam terdekat di kota Anda. Ayo kenali budaya negeri sendiri!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar